Ikuti Aturan, Mantra-Kerta Copot Baliho Sendiri - Bali Kini

Bali Kini

https://www.voaindonesia.com

Breaking News

Rabu, 14 Februari 2018

Ikuti Aturan, Mantra-Kerta Copot Baliho Sendiri

Denpasar,Balikini.Net - Sehari jelang kampanye yang akan dilaksanakan pada 15 Februari 2018 mendatang. KPU Bali dan Bawaslu Bali menginstruksikan agar seluruh alat peraga kampanye yang dibuat oleh paslon bersih. Pasalnya, alat peraga tersebut akan digantikan oleh alat peraga yang dibuat dan difasilitasi oleh KPU.

Hal inilah yang membuat pasangan calon Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra-Ketut Sudikerta (Mantra-Kerta) gerak cepat. Bahkan, Cawagub, Ketut Sudikerta sampai turun tangan guna menurunkan baliho Mantra-Kerta di seputaran bundara Jalan Hang Tuah-Jalan Raya Puputan Renon, Denpasar, Rabu (14/2/2018).

Ketika menurunkan baliho tersebut, Sudikerta ditemani oleh beberapa petinggi KRB seperti Ketua Penasihat KRB, Made Mudarta, Wakil Ketua DPD Demokrat Bali, Ketut Ridet, Wakil Ketua DPD Golkar Bali, Dewa Made Suamba Negara dan para relawan Mantra-Kerta.

“Kenapa menurunkan baliho sendiri. Karena kita selalu mengedepankan aturan, etika-etika,  norma yang ada dalam menjalankan demokrasi yang santun, dengan bermartabat dan berakhlak, karena kita yang punya maka kewajiban kami menurunkan,” kata Sudikerta ketika sehabis menurunkan baliho.

Sudikerta juga mengatakan bahwa pihaknya telah menginstruksikan seluruh jajaran kader parpol koalisi, relawan, dan pendukung Mantra-Kerta di seluruh Bali agar membersihkan seluru atribut kampanye yang ada “Ini juga selaras intruksi KPU dan Bawaslu, saya juga menginstruksikan seluruh jajaran menurunkan atribut-atribut yang ada, agar taat azas dan aturan sehingga dengan bagus dan baik,” paparnya.

Ia juga mengatakan bahwa hal serupa dilakukan oleh Cagub Rai Mantra di lokasi yang berbeda, yakni Nusa Penida. “Beliau ke Nusa Penida, simakrama sama menurunkan di sana,” akunya.

Sudikerta juga memastikan bahwa pihaknya akan segera melakukan pembersihan-pembersihan terhadap atribut yang ada di seluruh Bali. Apalagi, pihaknya mengaku bahwa pihaknya memiliki ribuan relawan Mantra-Kerta yang ada di seantero Bali.

“Astungkara, namanya pembersihan kan tidak secepat kilat, saya yakin bahwa tim dan kader, relawan turunkan ini. Kita banyak punya relawan, di setiap desa ada, minimal 3 orang di 716 desa,” tuturnya. (*)
[19:59, 2/14/2018] Komang Suasana Bali Berkarya: Sudikerta Ingatkan Agar Pilgub Bebas Money Politics dan Isu SARA

Cawagub dari Koalisi Rakyat Bali, Ketut Sudikerta mengatakan bahwa pihaknya telah menginstruksikan seluruh pendukung dan masyarakat agar mejauhi politik uang dan menggunakan isu-isu SARA dalam kampanye.

Hal ini dilakukan unuk terciptanya Pilkada yang berkualitas dan menghasilkan pemimpin yang mampu menjalankan pembangunan di Bali guna kesejahteraan masyarakat.

“Kalau kami dari tim Mantra-Kerta, menginstruksikan mari taati itu, agar Pilkada mampu berkualitas dan mampu menghasilkan pemimpin yang mampu menjalankan pembangunan di Bali untuk kesejahteraan masyarakat,”

Sudikerta bahkan menegaskan bahwa Mantra-Kerta berkomitmen untuk tidak menggunakan hal-hal serupa dalam setiap kampanyenya.

“Kami jelas berkomitmen,” paparnya.

Ia juga khawatir politik uang dan isu-isu SARA atau primordial akan digunakan di Pilgub Bali. Sehingga, pihaknya mendukung upaya penyelenggara pemilu untuk mencegah hal tersebut.

“Tergantung sikon dan kondisi, jadi kalau di DKI mungkin, kalau Bali mungkin iya, maka tidak salah Bawaslu melaksanakan deklrasi ini agar mampu menciptakan demokrasi yang baik dan santun berdasar nurani, bukan berdasarkan motif-motif seperti itu,” tukasnya. (*)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Redaksi Balikini.net menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di Balikini.net . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi Balikini.net akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.balikini.net