sponsor

Breaking News

Bali Kini

Bali Nu Ada

Kabar Nasional

Kabar Internasional

Budaya

Technology

» » Ketua WHDI Bali, Ny. Bintang Puspayoga Ajak Tingkatkan Solidaritas

Denpasar Tuan Rumah HUT ke-30 WHDI

Ketua WHDI Bali, Ny. Bintang Puspayoga Ajak Tingkatkan Solidaritas


Denpasar,Balikini.Net - Kota Denpasar menjadi tuan rumah peringatan puncak HUT WHDI Bali ke-30 dengan tema menjaga keutuhan NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia) dilaksanakan di Kampus ISI Denpasar Minggu (18/2). Peringatan HUT WHDI diawali dengan lomba membuat gebongan diikuti pengurus WHDI masing-masing kabupaten/kota, lomba macepat remaja dan lomba tari Legong Tri Sakti. Acara ini dihadiri Ketua WHDI Provinsi Bali Ny Bintang Puspayoga, Istri Menteri Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi, Ny. Sri Mega Sandjojo dan Istri Menteri Pertahanan Ny. Nora Ryamizard Ryacudu, Plt Walikota Denpasar IGN Jaya Negara, Sekda Kota Denpasar AAN Rai Iswara, Ketua WHDI Kota Denpasar Ny. Antari Jaya Negara dan Ketua DWP Kota Denpasar Ny. Kerti Rai Iswara.

Memeriahkan pelaksanaan Hut WHDI tampak Plt Walikota Denpasar IGN Jaya Negara menabuh mengiringi Tari Legong Tri Sakti. Ketua WHDI Provinsi Bali yang juga Istri Menteri Koperasi Ny Bintang Puspayoga mengatakan dengan mengangkat tema solidaritas diharapkan WHDI diusianya yang ke-30 tahun dapat semakin meningkatkan kerjasama antar umat, pemerintah termasuk juga intern WHDI itu sendiri. Dengan demikian diharapkan dapat mewujudkan WHDI yang cerdas dan professional. “Dengan meningkatkan solidaritas ini WHDI mampu menjaga Negara Kesatuan RI yang Kita cintai ini,” ujarnya, sembari mengatakan program WHDI telah melakukan berbagai kegiatan kemasyarakatan termasuk juga kegiatan sosial.

Ketua WHDI Kota Denpasar Ny. Antari Jaya Negara mengatakan saat ini Kota Denpasar ditunjuk sebagai tuan rumah HUT ke-30 WHDI. Serangkaian kegiatan telah dilaksanakan sejak pagi mulai dari lomba-lomba dan juga melaksanakan berbagai pameran dari masing-masing kabupaten/kota. “Kami harapkan melalui HUT WHDI ini dapat meningkatkan kreativitas anggota WHDI di seluruh kabupaten/kota se-Bali,” ujarnya. Untuk lomba-lomba yang dilaksanakan menurut Ny. Antari ada beberapa kriteria yang harus diikuti oleh semua peserta. Seperti lomba membuat gebogan yang diikuti pengurus WHDI kabupaten/kota dengan waktu yang disediakan hanya 90 menit. Disamping itu dalam membuat geboban peserta harus menggunakan buah lokal yang dikombinasikan dengan jajan tradisional. Sedangkan untuk lomba macepat diikuti anak-anak remaja dimana waktu yang disediakan hanya 15 menit. Dalam lomba ini materi yang dibawakan peserta dapat memilih diantaranya pucung, ginanti dan mas kumambang. Sedangkan untuk lomba tari Legong Tri Sakti, Ny. Antari menyampaikan pesertanya diikuti masing-masing kabupaten/kota dengan mengirim 1 grup dari sanggar tari. Dimana masing-masin grup terdiri atas 3 orang penari. Dari rangkaian kegiatan ini Ny. Antari mengharapkan dapat melestarikan adat dan budaya Bali melalui generasi muda.

Ketua Panitia Penyelenggara IA Suwamini menyampaikan berkaitan HUT ke-30 WHDI telah dilaksanakan berbagai kegiatan. Sebelumnya WHDI juga melaksanakan bakti sosial yang bekerjasama dengan Prima Medika memberikan pelayanan kesehatan pada para pengungsi gunung Agung. Termasuk juga melakukan pelatihan banten otonan di desa Dangin Puri Kauh. Disamping itu pada puncak HUT kali ini ditampilkan tari telek dan barong serta tari sekar jepun.(Gst/Ayu r2)

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply

Redaksi Balikini.net menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di Balikini.net . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi Balikini.net akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.balikini.net