sponsor

Breaking News

Bali Kini

Bali Nu Ada

Kabar Nasional

Kabar Internasional

Budaya

Technology

» » » Derita Hidup Luh Murni di Desa Cau Blayu, Marga, Tabanan

Derita Hidup Luh Murni di Desa Cau Blayu, Marga, Tabanan
Hidup Sebatang Keara, Tak Pernah Tersentuh Bantuan


TABANAN-Balikini.Net  - Kisah hidup Luh Murni (54) asal  Banjar  Babakan Desa Cau Belayu, Marga, Tabanan sungguh menyayat hati. Di usia setengah abad, seharusnya ia hidup tenang di pangkuan keluarga tercinta. 


Namun, Murni hidup sebatang kara di gubuk reyot yang menyeruapai kandang hewan ternak dan nyaris roboh. Sangat jauh dari kata layak huni. Himpitan ekonomi menyebabkan Murni tak bisa berbuat banyak. 


Saat beristirahat di malam hari, pikirannya selalu khawatir jika 'istananya' itu roboh ditiup angin.Jika pemeritah setempat peka, mestinya Murni adalah sosok yang layak menerima bantuan bedah rumah.


Saat ditemui ketua  Komunitas Iklas Berbagi  I Gusti Ketut Putra  , beberapa waktu lalu, Murni mengaku belum pernah menerima bantuan apa pun dari pemerintah. "Tiang ten taen nerima napi.(saya tidak pernah menerima bantuan (dari pemerintah)," kata dia bercucuran air mata.


Melihat fakta miris tersebut, Komunitas Iklas merasa iba dan memutuskan membantu Murni secara gotong royong. Komunitas Iklas berhasil mengumpulkan dana Rp 12 juta dalam waktu satu bulan. Namun dana tersebut jelas belum cukup untuk mendirikan sebuah runah layak huni.


Akhirnya atas perantara Wayan Budi Cau Belayu memperkenalkan dengan ketua  Yayasan Bangkitnya Hindu  (Ajik robet) dan tim. Pembangunan  rumah Ni Luh Murni pun bisa dilaksanakan dengan angaran donator Rp 25 juta .[tim/wp/ar/r5]

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply

Redaksi Balikini.net menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di Balikini.net . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi Balikini.net akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.balikini.net