Ajang Melestarikan Tradisi Melayangan - Bali Kini

Bali Kini

https://www.voaindonesia.com

Breaking News

Senin, 13 Agustus 2018

Ajang Melestarikan Tradisi Melayangan

Walikota Rai Mantra Buka Denpasar Kite Festival 2018

Denpasar ,Balikibni.Net – Persatuan Layang- Layang Indonesia (Pelangi) Denpasar kembali menggelar Denpasar Kite Festival 2018 yang tahun ini telah memasuki tahun pelaksanaan keempat. Event yang melombakan ratusan layang- layang tradisional bali dan kreasi ini pada minggu (12/8) dibuka secara langsung Walikota Denpasar, I.B Rai Dharmawijaya Mantra di Kawasan Pantai Mertasari, Sanur. Walikota Rai Mantra hadir didampingi sejumlah OPD dilingkungan Pemkot Denpasar dan tokoh masyarakat setempat.

Ketua Pelangi Denpasar selaku ketua panitia acara, I Wayan Mariyana Wandhira saat ditemui mengatakan Denpasar Kite Festival ke-4 Tahun 2018 ini merupakan  upaya Pelangi Denpasar dalam melestarikan tradisi melayangan. “Layang-layang tradisional Bali sudah diakui publik internasional memiliki ciri khas keunikan baik bentuk, proses pembuatan maupun filosofi  yang terkandung didalamnya. Perbedaan yang juga kentara antara layangan tradisional Bali dengan jenis layangan di tempat lain adalah saat menerbangkannya. Untuk menerbangkan layang- layang tradisional Bali dibutuhkan kerjasama tim atau istilah balinya “menyama braya”.Hal ini tidak terlihat pada jenis layangan di tempat lain yang biasanya bisa terbang walaupun hanya dimainkan satu orang individu saja. Hal ini tentu hal yang luar biasa telah diterapkan oleh leluhur kita yang berakar pada filosofi gotong royong” ujarnya

“Selain itu Pelangi Denpasar juga mewadahi para Undagi atau kreator layang- layang tradisional Bali melalui pelatihan dan workshop rutin. Makin tingginya minat masyarakat memainkan Layang- Layang Tradisional tentu meningkatkan permintaan kepada para Undagi untuk mengerjakan  Layang- Layang Tradisonal Bali. Pada akhirnya pembuatan Layang- layang tradisional Bali ini dapat menjadi mata pencaharian dan dapat menggerakkan sektor UMKM. Pelangi Denpasar juga merasa memiliki tanggung jawab untuk mengenalkan layang- layang tradisional kepada anak- anak usia dini. Untuk itulah Pelangi Denpasar mengadakan workshop bagi anak- anak usia dini tentang bagaimana proses dasar mengerjakan satu layang- layang trdisional Bali yang baik dan benar. Tentu ini menjadi pengalaman baru yang menyenangkan bagi anak- anak tersebut, yang kami harapkan agar mereka lebih mengenal permainan tradisional dan mengurangi bermain video game dan internet secara berlebihan" ujar pria yang juga merupakan Wakil Ketua DPRD Kota Denpasar ini.

Lebih lanjut Mariyana Wandhira mengatakan Denpasar Kite Festival Tahun 2018 Ini diikuti oleh 700 sekehe layang- layang tradisional dari seluruh penjuru Bali. “Sistem lombanya para peserta mendaftar dimana registrasinya telah dimulai sejak bulan Juli lalu. Peserta  mendapat nomor lomba dan jadwal menerbangkan layangan. Di hari perlombaan, layangan para peserta diukur terlebih dahulu sebelum diterbangkan, setelah dipanggil nomor seri bersangkutan oleh juri, maka para peserta bersiap menerbangkan layangan berdasarkan jenis layangannya. Masing- masing peserta diberikan waktu menerbangkan layangan 10 hingga 15 menit dan dalam rentang waktu itulah dinilai tim juri. Peserta dinyatakan didiskualifikasi apabila tidak mengukur layangan sebelum terbang, layangannya jatuh ataumekorod (bergesekan) dengan layangan peserta lain. Jenis- jenis layangan yang dilombakan adalah Janggan plastik dengan ukuran maksimal  dua meter, Bebean dengan ukuran maksimal lima meter,Pecukan dengan ukuran maksimal lima meter, Janggan Buntut (ekor pendek) dengan ukuran min 3,5 meter, Janggan ekor panjang dengan ukuran minimal 3,5 meter dan maksimalny lima meter, layangan Kreasi serta layangan ukuran Big Size. Kriteria penilaian antara lain dari segi Guangan, Kombinasi Warna, Jejer (pembawaan tali), bentuk dan Keharmonisan saat diudara” ungkap Mariyana Wandhira.

Salah satu peserta, Alit Wijaya dari Sekaa Layangan Gamang Langit Banjar Tampak Gangsul, Denpasar melombakan layang- layang kreasi berjudul “Calonarang”. “Proses pembuatannya layang- layang Kreasi Calonarang ini mengahbiskan waktu sekitar dua minggu dan memang sejak awal sekaa kami memfokuskan pada jenis layang- layang tradisi. “Tentu kami sangat antusias mengikuti event Denpasar Kite Festival 208 ini dan senang dapat menjadi bagiaN pelestarian layang- layang tradsional di Kota Denpasar” ujar seniman alumnus ISI Denpasar ini. (esa/r5).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Redaksi Balikini.net menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di Balikini.net . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi Balikini.net akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.balikini.net