Gema Perdamaian XVI - Bali Kini

Bali Kini

https://www.voaindonesia.com

Breaking News

Rabu, 29 Agustus 2018

Gema Perdamaian XVI

Denpasar,Balikini.Net - Kita semua paham bahwa kedamaian itu merupakan dambaan setiap insan, apa pun agama, kepercayaan, etnis dan dari mana pun asal-muasal kita. Meski telah disadari bahwa kedamaian memberikan kemerdekaan dan kebahagiaan,  namun yang terjadi di masyarakat saat ini,  kedamaian dan kemerdekaan itu dibatasi oleh kemerdekaan pihak lain. 
Demikian pula,  maraknya euforia demokrasi  belakangan ini justru kerap  menyulut  kekacauan, sehingga damai menjadi barang  yang kian mahal. 

Oleh karena itu, diperlukan upaya membangkitkan  ingatan kita betapa pentingnya upaya perdamaian oleh semua pihak. Selain itu, ingatan kita semua perlu disegarkan  bahwa cinta kasih adalah landsan utama damai yang perlu terus dipelihara sehingga dapat menjadi basis keterbukaan pikiran serta toleransi pada kehidupan masyarakat.

Gema Perdamaian adalah salah satu acara rutin  untuk menyatukan semua upaya stakeholders dalam upaya damai. Agenda ini juga bertujuan membudayakan  cara pandang melihat dan berdinamika dalam perbedaan. Panitia telah merancang rangkaian acara 
 untuk memeriahkan Gema Perdamaian XVI,  2018 seperti  lomba ambasador damai, short movie, blog, world clean up day dan acara sosial lainya. 

Pada pertemuan dengan perwakilan UKM INBIS UNUD, Ketua Panitia Gema Perdamaian 2018,  Kadek Adnyana didampingi Koordinator Seksi  Konsumsi Desak Ketut Purnamasari  menegaskan,  puncak acara Gema Perdamaian XVI, Sabtu,  6 Oktober 2018 akan dihadiri oleh kurang lebih 10.000 orang.

Undangan dan peserta yang hadir berasal dari seluruh lapisan masyarakat yang peduli terhadap gerakan perdamaian mulai dari masyarakat kecil, pengusaha, tokoh agama, hingga pejabat birokrasi  pemerintah. Acara puncak Gema Perdamaian  akan diisi dengan pagelaran padayatra yaitu pawai berbagai macam kesenian budaya Bali mengelilingi lapangan Bajra Sandhi, penampilan berbagai kesenian etnis Nusantara, doa bersama semua agama dan aliran kepercayaan dan penganugerahan Award perdamaian. 

Gema Perdamaian XVI,  2018 ini akan menggandeng UKM Kuliner INBIS UNUD untuk menyediakan makanan dan minuman selama acara berlangsung. Mereka memiliki kurang lebih 20 kelompok food truck yang siap memperkenalkan produk kuliner tradisional yang khas. 
Koordinator UKM INBIS UNUD, Jayack menyatakan  kesiapannya menerjunkan food truck untuk memeriahkan acara puncak Gema Perdamaian XVI di  sisi Timur lapangan  Bajra Sandhi,  Renon, Denpasar pada 6 Oktober 2018. Mereka  sekaligus menjadi bagian dari panitia untuk membantu mendistribusikan produk kuliner kepada seluruh tamu undangan dan  peserta yang hadir. 

Mereka akan menerapkan sistem kupon untuk mengatur ketertiban dan mempermudah distribusi. 
Komang Sugiantara Putra, salah satu tenant menambahkan,  sinergi ini diharapkan akan sangat efektif untuk menghindari over supply logistik saat puncak acara karena banyaknya donatur dalam bentuk makanan dan minuman. Pada Gema Perdamaian  tahun ini  para donatur makanan dan minuman akan diarahkan ke UKM INBIS UNUD (adn/r3)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Redaksi Balikini.net menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di Balikini.net . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi Balikini.net akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.balikini.net