Pemkot Kordinasikan Penanganan Sendaran Jebol SDN 6 Ubung ke BWS Bali Penida - Bali Kini

Bali Kini

Bali Kini, Portal Berita Bali

Breaking News

Selasa, 22 Januari 2019

Pemkot Kordinasikan Penanganan Sendaran Jebol SDN 6 Ubung ke BWS Bali Penida

Maksimalkan  Upaya Antisipasi, Pastikan Proses Belajar Mengajar Tetap Berjalan

Denpasar,Balikini.Net - Sebagai bentuk tindaklanjut atas kekhawatiran masyarakat tentang sendaran di lingkungan SDN 6 Ubung, Denpasar Utara yang belum mendapat penanganan pasca jebol beberapa waktu lalu, Pemkot Denpasar melalui Dinas PUPR terus mengintensifkan kordinasi dengan Balai Wilayah Sungai (BWS) Bali Penida selaku pihak yang mempunyai kewenangan terkait tebing di tepi sungai Badung ini. Tidak hanya sekarang, kordinasi pun telah dilaksanakan sejak jebol pada tahun 2016 silam dan kini terus diintensifkan.

foto : Kadisdikpora Kota Denpasar, I Wayan Gunawan bersama Kabag Humas dan Protokol Setda Kota Denpasar, I Dewa Gede Rai serta OPD 
Kabid Sumber Daya Air, DPUPR Kota Denpasar, IA Trisuci Arnawati saat dikonfirmasi Selasa (22/1) menjelaskan bahwa permohonan perbaikan sendaran sungai ini telah dilakukan sejak 2016 lalu saat mencana longsor terjadi. Namun demikian hingga saat ini masih belum ada kejelelasa, kendati DED terhadap penataan telah dikeluarkan oleh BWS.

Namun demikian, pihaknya akan terus berkordinasi hingga penanganan dapat segera dilaksanakan. “Kita sudah mohonkan bantuan ke pusat untuk perbaikannya,” jelas Trisuci Arnawati. Sesuai kewenangan penanganan tebing longsor tersebut berada di Balai Wilayah Sungai Penida Bali. Untuk penanganan tebing tersebut sesuai perencanaan diperkirakan menelan anggaran  antara Rp 4,3 hingga Rp 4,5 miliar.

Sementara, Kadisdikpora Kota Denpasar Drs. Wayan Gunawan mengatakan akibat longsornya tebing di  lingkungan SDN 6 Ubung Denpasar, tiga ruang belajar terpaksa dikosongkan karena dianggap rawan. Siswa yang selama ini menggunakan ruang tersebut dipindah ke ruang belajar di bagian timur yang dianggap lebih aman. “Kita fokus pada keamanan belajar anak sehingga mereka dipindah,” jelas Gunawan.

Ditambahkan Gunawan di sekolah yang telah berdiri sekitar tahun 70-an itu kini memiliki 270-an siswa. Selain tiga ruang belajar yang dikosongkan, bangunan toilet juga tidak difungsikan karena dianggap rawan. Kendati demikian, pihaknya memastikan bahwa tidak ada gangguan terhadap pelaksanaan proses belajar mengajar di sekolah tersebut. Hal ini lantaran siswa di tiga ruangan yang dikosongkan tersebut melaksanakan proses belajar mengajar di gedung timur yang relatif elbih aman.

“Tidak ada gangguan proses belajar dan mengajar, serta kami sudah berkordinasi dengan kepala sekolah agar akses menuju tebing ditutup untuk menghindari hal yang tidak diinginkan,” pepernya. (Ags/r5).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Redaksi Balikini.net menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di Balikini.net . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi Balikini.net akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.balikini.net