DLHK Siagakan 1.100 Personel dan 73 Armada Saat Malam Pengerupukan - Bali Kini

Bali Kini

Bali Kini, Portal Berita Bali

Breaking News

Selasa, 05 Maret 2019

DLHK Siagakan 1.100 Personel dan 73 Armada Saat Malam Pengerupukan

Himbau Masyarakat Tak Tinggalkan Sampah Sisa Ogoh-Ogoh di Pinggir Jalan

Denpasar,Balikini.Net - Serangkaian pelaksanaan Hari Suci Nyepi Caka 1941 Tahun 2019, Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Denpasar kembli bersiap untuk mengatasi kemungkinan adanya lonjakan volume sampah. Dimana, peningkatan sampah biasanya terjadi saat malam pengerupukan yang identik dengan mengarak ogoh-ogoh. Karenanya, guna mengantiipasi adanya penumpukan sampah di jalanan dan TPS, DLHK Kota Denpasar turut menyiagakan tenaga lapangan serta armada.

Kadis LHK Kota Denpasar, I Ketut Wisada saat dikonfirmasi Selasa (5/3) menjelaskan bahwa peningkatan sampah identik terjadi saat pelaksanaan hari besar keagamaan. Namun khusus saat malam pengerupukan peningkatan sampah sisa ogoh-ogoh diprediksi mencapai 15 Ton.

“Peningkatan volume sampah pasca pengerupukan diprediksi mencapai 15 Ton yang didominasi sampah ogoh-ogoh serta sisia upacara,” ujar Wisada.

Lebih lanjut dikatakan, guna mengatasi peningkatan volume sampah tersebut pihaknya telah menyiagakan sedikitnya 1.100 tenaga lapangan serta 73 armda yang terdiri dari truk angkutan, moci, pasukan, byson serta Hiluk yang tersebar di empat kecamatan.

“Kami tidak hanya menangani sampah ogoh-ogoh saja, melainkan sampah rutin dari masyarakat yang juga mengalami peningkatan harus ditangani dengan maksimal agar pelaksanaan Catur Bratha Penyepian dapat terlaksana dengan khidmat,” jelas Wisada.

Wisada juga menegaskan bahwa seluruh personel DLHK Kota Denpasar terus memaksimalkan pengangkutan serta pembersihan saat malam pengerupukan. Sehingga, memasuki Hari Suci Nyepi sampah telah bersih.

Pihaknya juga menghimbau bagi seluruh sekehe teruna dan masyarakat utamanya yang mengarak ogoh-ogoh hingga Kawasan Catur Muka untuk tidak membuang sampah ogoh-ogoh di jalanan. Melainkan langsung di pralina di setra masing-masing desa sesuai dengan sastra agama dan Surat Edaran (SE) Walikota Denpasar.  

“Sesuai dengan sastra agama, ogoh-ogoh wajib di pralina, jadi seusai mengarak hendaknya jangan diletakkan begitu saja di pinggir jalan, melainkan langsung dilaksanakan praline di setra masing-masing desa pakraman,” jelas Wisada.

Wisada juga turut berharap kepada semua pihak untuk ikut menjaga kebersihan serta kondusifitas rangkaian Hari Suci Nyepi caka 1941 ini. Sehingga pelaksanaan Catur Bratha Penyepian dapaat dimaknai dengan khusyuk sebagai ajang mulat sarira. “Mari kita jaga bersama kebersihan serta kondusifitas selama rangkaian Nyepi Caka 1941 tahun 2019 ini,” tutup Wisada. (Ags/r5)  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Redaksi Balikini.net menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di Balikini.net . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi Balikini.net akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.balikini.net