Atasi Limbah Menstruasi Mahasiswi ITEKES Produksi Pembalut Kain - Bali Kini

Bali Kini

Bali Kini, Portal Berita Bali

Breaking News

Sabtu, 04 Mei 2019

Atasi Limbah Menstruasi Mahasiswi ITEKES Produksi Pembalut Kain

Foto: Kadek Windi Astuti
Denpasar,BaliKini.Net - Limbah menstruasi telah menjadi persoalan dunia, tak terkecuali Indonesia dengan jumlah penduduk perempuan produktif lebih dari 170 juta jiwa. Sedangkan sebagian besar perempuannya menggunakan pembalut berbahan plastik polimer dikombinasikan dengan kertas daur ulang seperti yang beredar di pasaran. Selain berbahaya bagi kesehatan, pembalut berbahan polimer juga tidak ramah lingkungan alias susah diurai.


Berangkat dari keprihatinan itu, mahasiswi Institusi Teknologi dan Kesehatan (ITEKES) Bali Kadek Windi Astuti gencar mengampayekan penggunaan pembalut 'reusable pads'. 'Reusable pads' adalah pembalut berbahan kain dan kertas dengan sistem 'waterproofing' yang bisa digunakan berulang kali. Ia bersama koleganya bakal memroduksi secara massal 'reusable pads' pertengahan Mei 2019 ini.


Mahasiswi semester VI jurusan Sarjana Keperawatan ini menjamin, satu buah pembalut kain produksinya bisa digunakan hingga lima tahun. "Sebenarnya 'reusable pads' ini ide lama, produknya juga sudah ada. Tapi perempuan enggan menggunakannya. Sehingga kami kampanyekan dan merancang produk yang bisa digunakan sampai lima tahun. Kami akan mulai dari internal kampus," kata Windi di Denpasar, Jumat (3/5).


Yang terpenting lagi, lanjut mahasiswi asal Singaraja ini, produknya mudah diurai oleh alam setelah tak digunakan lagi. Windi juga mengungkapkan kekhawatirannya selama ini terhadap limbah menstruasi yang tidak mendapatkan perlakuan khusus, melainkan dicampur dengan sampah rumah tangga. 


"Bayangkan saja jika di Indonesia satu perempuan memakai 10-15 buah pembalut tidak ramah lingkungan perbulan, dikali 170 juta. Kemudian bermuara di tempat pembuangan akhir, di pantai dan di mana-mana. Namanya limbah menstruasi, pasti tidak elok dibuang ke mana pun," tambah dia. Karenanya pembalut berbahan kain adalah solusi terbaik sebagai upaya menjaga alam.


Windi telah menuangkan idenya tersebut ke dalam karya tulis ilmiah. Bahkan karya yang dipresentasikan menggunakan bahasa Inggris itu berhasil membawanya meraih predikat juara II mahasiswi berprestasi tingkat Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah VIII Bali, NTB, NTT dari 18 Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta belum lama ini.


Tujuan utama yang ingin ia capai adalah menyelamatkan kesehatan perempuan produktif dan ekosistem alam dengan menggunakan 'reusable pads'. "Kita harus berbuat sesuatu untuk alam yang kita cintai ini sesuai dengan kemampuan masing-masing," pungkas putri kedua pasangan I Putu Artana dengan Ni Wayan Wenten ini.[gd*/r7]

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Redaksi Balikini.net menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan di Balikini.net . Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi Balikini.net akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.

Terimakasih
www.balikini.net